Pendanaan Baru untuk Membantu Indonesia Mewujudkan Area Moneter yang Lebih Mendalam, Lebih Mahir, dan Lebih Kuat

Pendanaan Baru untuk Membantu Indonesia Mewujudkan Area Moneter

WASHINGTON, 10 Juni 2021 – Kelompok Chief Chiefs Bank Dunia hari ini menyetujui kredit sebesar US$400 juta untuk membantu perubahan yang akan membantu otoritas Publik Indonesia memperluas kedalaman, meningkatkan efektivitas poker idn , dan memperkuat kekuatan bidang moneter.

 

Pendanaan Baru untuk Membantu Indonesia Mewujudkan Area Moneter

Pandemi virus Corona telah menyebabkan penurunan di Indonesia, dengan kemungkinan berakhirnya konsekuensi moneter, finansial, dan sosial. Sementara kerangka keuangan dipromosikan secara menyeluruh dan manfaat tinggi, kurangnya kedalaman di sektor keuangan Indonesia memperluas kelemahan negara ke guncangan luar.

Dukungan baru ini dimaksudkan untuk membantu negara dengan menangani area kelemahan moneter yang meningkat akibat pandemi. Itu dilakukan dengan membantu langkah-langkah seperti memperluas administrasi keuangan ke kelompok yang sebelumnya kurang terlayani, mengurangi biaya administrasi tersebut untuk individu dan organisasi yang sama, dan memperkuat batas ruang keuangan untuk menanggung guncangan moneter dan non-moneter. .

‚ÄúVirus Corona telah membuat perubahan besar untuk mengatasi kelemahan moneter secara langsung. Otoritas publik Indonesia fokus memperkuat bidang moneter mengingat tugas utamanya dalam mendukung pembangunan Indonesia dan mengurangi kemelaratan, terutama selama tahap pemulihan virus Corona. ” diungkapkan Pendeta Uang Republik Indonesia, Sri Mulyani Indrawati.

Kredit strategi kemajuan baru akan mendukung perubahan wilayah moneter Indonesia melalui tiga metodologi kunci.

Pertama-tama, ia berharap untuk meningkatkan kedalaman bidang keuangan dengan meningkatkan akses ke administrasi keuangan – termasuk oleh kaum muda dan wanita – memperluas cakupan mata uang, dan meningkatkan dana cadangan jangka panjang. Upaya ini akan mengurangi kelemahan Indonesia terhadap lonjakan portofolio asing.

Kedua, ia berencana untuk bekerja pada produktivitas dan menurunkan biaya keuangan dengan memperkuat struktur kebangkrutan dan kebebasan bos pinjaman, melindungi pembeli dan data pribadi, dan membuat kerangka pembayaran lebih efektif dan lebih cepat dengan menggunakan teknologi terkomputerisasi. Opsi terakhir akan membantu cicilan bantuan sosial lingkup besar untuk individu yang lemah selama keadaan darurat.